Home / Nasional / Pre-Startup Harus Membuat Tren Baru

Pre-Startup Harus Membuat Tren Baru

Tangerang, 15 Juli 2018 – Bekraf for Pre-Startup atau yang disebut BEKUP merupakan program yang bertujuan mendukung dan mendampingi calon pendiri startup digital berkualitas di Indonesia melalui program pendampingan dengan keterampilan dan pengetahuan yang dibutuhkan sehingga pada akhirnya dapat meminimalisir resiko kegagalan pada tahap awal dan dapat mencetak pelaku startup digital dengan standar kualitas yang telah ditetapkan. Program BEKUP ini digagas oleh Badan Ekonomi Kreatif (BEKRAF) serta didukung oleh Masyarakat Industri Kreatif TIK/Digital Indonesia (MIKTI)­­.

Tahun ini merupakan ketiga kali terlaksananya Program BEKUP. Kini program dijalankan dengan sistem yang lebih fokus pada penguatan karakter tim dan ide yang solutif. Adanya Local Mentor yang juga dikawal oleh Lead Mentor akan memastikan peserta di 10 Kota yang terpilih yaitu, Bandung, Yogyakarta, Semarang, Malang, Makassar, Padang, Denpasar, Medan, Tangerang dan Balikpapan, mendapatkan pengarahan dan pengetahuan yang sama. Oleh karena itu, sebelum program dilaksanakan, local mentor diberikan Pembekalan Mentor Terpusat yang dilakukan selama 3 hari, yaitu pada 13 Juli – 15 Juli 2018 di Tangerang.

Deputi Infrastruktur BEKRAF, Hari Santosa Sungkari menyampaikan, “Dengan diadakannya BEKUP dapat membawa aura, budaya dan paradigma berwirausaha, khususnya di bidang industri digital. Oleh sebab itu dibutuhkan suatu rancangan program dan kegiatan end to end yang terstruktur”.

Banyak ditemukan di lapangan bahwa Startup dibuat hanya mengikuti trend tidak berangkat dari permasalahan yang nyata. “BEKUP 2018 dirumuskan agar dua hingga tiga tahun kedepan, jumlah talenta Startup tidak hanya banyak tetapi memiliki kualitas solusi yang baik sehingga terbentuknya ekosistem industri digital yang dapat turut memperkuat ekonomi di Indonesia” ujar Andy Zaky, Sekertaris Jenderal MIKTI.

Program BEKUP 2018 akan dilaksanakan selama tiga bulan dan ditujukan untuk tim startup baru. Pada awal program, tim startup tersebut akan mengikuti dua program bootcamp masing-masing selama dua hari, yang bertujuan untuk memperkenalkan proses inovasi serta budaya kerja startup dengan didampingi oleh sejumlah mentor yang berkompeten. Setelah menguasai proses dan metode inovasi yang diperlukan, berikutnya tim startup akan memasuki sejumlah sprint (tahapan kerja singkat) dengan target spesifik yang ditetapkan pada masing-masing sprint. Tim mentor yang memiliki latar belakang bisnis, teknis dan desain akan memberikan pendampingan secara privat kepada masing-masing tim untuk memastikan tim dapat mengatasi kendala spesifik yg dihadapinya serta potensi terbaik dari masing-masing tim beserta idenya dapat tereksploitasi secara optimal. Setelah melalui sejumlah sprint diharapkan tim startup baru sudah dapat meluncurkan solusinya dan sudah memiliki sejumlah pengguna awal. Pada tahap ini, tim startup baru akan diperkenalkan kepada sejumlah pihak yang dapat mendukung pengembangan bisnisnya di masa yang akan datang, antara lain inkubator, akselerator, investor maupun mitra strategis lainnya, melalui even Demoday.